Saturday, February 18, 2017

Perjalanan di Kyrgyzstan – Bab 5: Kita belajar sesuatu dalam setiap pengembaraan.




“Hidup adalah soal keberanian,
Menghadapi yang tanda tanya
Tanpa kita bisa mengerti, tanpa kita bisa menawar
Terimalah, dan hadapilah.” Soe Hok Gie.

Thursday, February 16, 2017

Perjalanan di Kyrgyzstan – Bab 4: Kembali pada alam.



Hampir seminggu setengah duduk jauh dari arus kemodenan dan orang yang boleh dijadikan kawan akhirnya saya sampai ke Osh. Bandar kedua terbesar selepas Bishkek. Osh dalam imaginasi saya adalah seperti kota cosmopolitan ternyata berbeza sekali.

Monday, February 13, 2017

Perjalanan di Kyrgyzstan – Bab 3: Bezanya hanya cepat atau lambat.



Macam manalah boleh sesat? Planning tak betul atau saya yang tak pandai baca map? Bebel saya dalam hati sambil mengemas khemah.

Thursday, February 9, 2017

Perjalanan di Kyrgyzstan – Bab 2: Saya sesat!






Kalau ikut kata Geert, dari Sary Tash hendak ke Lenin Peak base camp saya harus ke Sari Mongol dahulu. Kalau merujuk pada map jarak dari Sary Tash ke Sary Mongol sekitar 33km. kalau tengok dari segi elevation mendatar sahaja, tidak ada mendaki. Dan untuk ke Lenin Peak nanti dari Sary Mongol saya perlu detour ke satu jalan kampung menuju ke sana. Macam mana jalan kampung tu saya pun tak pasti. Tak pa nanti dah sampai sana pandailah saya bertanya.

Monday, February 6, 2017

Perjalanan di Kyrgyzstan – Bab 1: Expect the unexpected.



 

“You need to get out from this country as soon as possible!” Kata Anne waktu saya baru sampai ke Old Town Kashgar Hostel.

Saya baru balik dari Taxkorgan selepas mengayuh 4 hari dari Kashgar ke sana. Saya baru bercadang nak bermalasan di Kashgar kerana saya masih ada 8 hari sebelum visa China saya tamat pada 15hb September. Saya masih belum habis explore Kashgar lagi. Belum puas saya nak makan makanan yang sedap di night market.